4 JAM Mereka Sesat Di Bukit Mor, Hampir Putus Harapan. Mereka Membaca Ayat Dari Al Quran Dan Sesuatu Terjadi Selepas Itu .. Subhanallah!

Seorang wartawan, adik dan sepupunya yang biasa mendaki hadapi detik cemas bila sesat di Bukit Mor. Mereka dengar suara pasukan penyelamat memanggil, bila mereka sahutnya dengan jerit balik sekuatnya tiada respons. Lepas baca ayat kursi “sesuatu” berlaku. Baca selanjutnya.

SESAT DI BUKIT MOR MUAR

“Kami mulai panik apabila jeritan kami tidak didengari oleh pasukan operasi mencari dan menyelamat (SAR) walaupun kami mendengar suara mereka memanggil kami,” ujar Nur Alina Hassan, 26.

Nur Alina yang merupakan wartawan Sinar Harian Skuad Muar bersama adiknya, Nur Aliah, 25 serta sepupu mereka Kamarina Roslan, 19 ditemui selamat selepas dilaporkan tersesat selepas mendaki Bukit Mor, Muar petang semalam.

Ketiga-tiga mangsa dipercayai mendaki bukit berkenaan kira-kira jam 4.30 petang, bagaimanapun mereka gagal mencari jalan pulang yang kemudiannya menelefon pihak bomba sekitar jam 6.50 petang untuk meminta bantuan setelah hari mulai gelap.

Menurut Nur Alina, selepas menyedari mereka tersesat dia kemudiannya memeriksa aplikasi Google Maps untuk mengetahui kedudukan tetapi mendapati mereka masih berada di atas puncak bukit.

DUA JAM CARI JALAN TURUN TAPI “TAK JUMPA”

“Hampir dua jam juga kami berusaha mencari jalan turun, tetapi gagal dan hari telah mulai gelap menyebabkan kami risau dan meminta bantuan.

“Mujur signal telefon bimbit saya dapat berfungsi dan bateri telefon masih ada, maka saya dapat menelefon pasukan penyelamat untuk meminta bantuan.

JERITAN TAK DIDENGAR PASUKAN SAR

“Bagaimanapun, kami dengar suara pasukan SAR memanggil kami dan cuba sahut dengan jerit sekuatnya, namun mereka tidak mendengarnya walaupun kedudukan kami ketika itu mungkin sudah hampir,” katanya.

Nur Alina berkata, pasukan SAR kemudiannya menghubungi saya dan meminta saya tidak ke mana-mana serta hanya kekal di lokasi yang dikongsi menerusi aplikasi Google Maps.

BACA QURAN DAN AYAT KURSI

“Saya beritahu dia (pasukan SAR) yang kami dengar suara mereka memanggil kami. Dia meminta kami bertenang dan cuba baca ayat al-Quran yang kami ketahui dan ingati.

“Kami semakin tidak sedap hati dan mulai memasang ayat kursi yang terkandung dalam telefon bimbit.

Syukur pasukan SAR berjaya menemui kami kira-kira jam 8.50 malam,” katanya yang memberitahu salah seorang pendaki yang turut serta dalam operasi SAR itu memberitahunya telah tiba ke lokasi kami sebelum itu, namun tidak menemui mereka.

SEBELUM NI TAK PERNAH SESAT

Akui Nur Alina, kejadian tersebut meninggalkan kesan trauma kepadanya walaupun telah beberapa kali mendaki bukit dan gunung sekitar negeri ini.

“Saya sendiri benar-benar tidak sangka. Ikutkan semalam adalah kali ketiga saya daki Bukit Mor, tetapi kami boleh tersesat pula,” katanya yang bersyukur dapat ditemui pada hari kejadian kerana jika tidak operasi SAR disambung keesokan harinya.

Sumber: Sinar Harian

Sekiranya anda sesat di dalam hutan seperti mereka apa perlu anda buat?

Kawasan hutan dianggab kawasan yang agak keras. Jadi jangan kita terlalu celupar mulut atau suka menegur sesuatu yang kelihatan aneh. Kita juga dilarang melakukan sesuatu yang aneh dan pelik di dalam hutan. Contoh bakar kemenyan atau menjerit melolong tak tentu pasal.

Ketika saya melakukan ekspidisi mendaki gunung Kinabalu sampai dipuncak sekitar jam 5.30 pagi. Ketika dilaungkan azan di puncak gunung Kinabalu pemandu pelancong kami sangat marah kerana selama 25 tahun sebagai pemandu pelancong tak pernah ada pendaki yang azan dan solat atas puncak gunung…ini pertama kali. Menurutnya nanti jembalang bukit marah. lalu saya bagi tau jembalang bukit bukannya marah mereka akan lari bertempiaran bila mendengar bunyi azan (Pemandu pelancong kami seorang pagan – animisme)

Andaikat tersesat salah satu yg menakutkan kita apabila terputus bekalan makanan dan minuman. Jika kita kehabisan bekal di tengah hutan, jangan terlalu panik. Menurut Tok Batin (Bukan Syam Tok Bathin) Bila kita kehabisan bekal makanan maka kita harus belajar dengan monyet. Di tengah hutan, banyak buah-buahan yang jarang dilihat dan jarang juga di makan masyarakat.

JANGAN PANIK JIKA TIADA MAKANAN

“Jika sudah di tengah hutan bekalan dah habis, jangan panik. Anda boleh memakan buah-buahan yang ada hutan. Belajarlah dari monyet. Makanlah buah yang dimakan monyet, karena buah yang dimakan monyet pasti tidak beracun. Tapi sebaliknya, bila monyet tidak mau memakan buah itu, jangan cuba-cuba untuk memakannya. Buah yang tidak dimakan monyet pasti buah itu beracun.

kita juga tidak akan dapat melihat sinar matahari secara jelas. Keadaan ini akan membingungkan kita untuk melihat dimana arah kedudukan timur atau barat.

TIPS MELIHAT ARAH UTARA SELATAN TIMUR BARAT

Tipsnya adalah, lihatnya hujung pohon di kawasan hutan itu. Hujung pohon umumnya akan condong dan kecondongan itu pasti mengarah ke matahari terbit. Jika tidak boleh dilihat secara jelas, maka tips lainnya kita disuruh melihat lumut di bahagian bawah pohon.

Pohon tengah hutan bahagian bawahnya biasanya berlumut. Lihat saja, lumut yang paling tebal dan hijau, itu pasti bagian timur. Sedangkan lumut yang tidak terlalu tebal, dipastikan berada di bagian terbenamnya matahari.

Kalau kita kehausan di tengah kawasan hutan dan tidak bertemu aliran sungai, Carilah air yg terdapat dalam lubang-lubang kecil atau besar.

Minumlah air dalam lubang-lubang itu sekiranya kelihata ada jentik-jentik. Ini bermakna air yang ada jentik-jentik air itu tidak mengandungi racun Tapi jika ada air yang bening, namun tidak ada jentiknya, jangan c mencuba untuk kita minum, boleh jadi air itu mengandungi racun. Atau jika terdapat monyet meminumnya maka air itu dijamin tidak beracun.

SUMBER : saidinhasnam dot blogspot dot my

AYAT APA PERLU DIBACA JIKA SESAT DI DALAM HUTAN?

Ketika tersesat jalan di hutan atau gunung, dan ketika peralatan kompas dan peta tidak dapat mengatasinya, biasanya yang muncul pada diri kita adalah rasa panik, nah, faktor panik inilah yang menyebabkan orang tidak dapat berfikir dengan jernih yang pada akhirnya membuat kita semakin jauh tersesat dan berakibat pada kematian. Bila kondisinya sudah sedemikian rupa, Islam melalui para ulamanya banyak memberi jalan keluar dengan berdoa kepada Allah swt memohon petunjuk agar kita terbebas dari masalah itu. Nah, di antara doa-doanya adalah…

Allahul Hadinnuur, yang artinya “Dialah Allah, yang Maha Pemberi Petunjuk dan yang Maha (Memberikan) Cahaya.”

Bacalah doa di atas secara berulang-ulang sebanyak-banyaknya, tentunya dengan rasa harap dan keyakinan kepada Allah swt semata, Insyaallah kita akan terlepas dari masalah tersebut.Doa di atas terdapat dalam kitab An-Nujum Az-Zahirah li salik thariq Al-Akhirah, karya Al Habib Zain bin Ibrahim bin Semith. Ketika penulis pernah tersesat dan tidak membawa peta ataupun kompas, pertolongan Allah swt. turun melalui seekor burung yang menunjukkan jalan yang harus saya tempuh.

Amalkan juga membaca doa….

“Bismillahidzsy-sya’nil ‘adziimil burhan, asy-syadiidil sulthan,kulla yawminhuwa fii sya’nin wallaa hawla walaa quwwata illa billah” yang artinya

“Dengan nama Allah,yang menguasai segala keadaan, yang hebat bukti-Nya, yang kuat kekuasan-Nya,setiap hari Dia senantiasa menguasai segala keadaan,dan tidak ada daya upaya melainkan dengan izin Allah.”

Dari Abu Sa’id bin Abi Arrauha, disebutkan bahwa pada suatu malam, ia berada seorang diri. Ia mengatakan,”Aku merasa khawatir dan cemas.

Tiba-tiba tampak seseorang, sehingga membuatku semakin cemas, sampai aku mendengarnya membaca alquran, lalu berkata kepadaku, “Wahai sa’id, maukah engkau aku tunjukkan bacaan yang jika engkau membacanya, engkau engkau merasa aman jika sedang merasa khawatir, akan mendapatkan petunjuk jika tersesat dan dapat tidur jika sebelumnya sulit tidur? Aku menjawab,”Ajarilah aku ucapan itu,semoga Allah swt merahmatimu.” orang itu kemudian mengatakan,”Ucapkanlah….(doa di atas).”

SUMBER : kajiancahayaislam dot blogspot dot my

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *